29 August 2014

Final Year Project

anyone ? dah blur nak buat projek ? atau tercari2 nak buat projek apa ? or planning untuk semester depan ?? okeh ,korang leh usha2 tgk mna yg brkenan daripada http://www.zen22142.zen.co.uk/schematics.htm 


DiSini Lahirnya Sebuah Cinta

 

 
The effort for independence was spearheaded by Tunku Abdul Rahman, the first Prime Minister of Malaysia, who led a delegation of ministers and political leaders of Malaya in negotiations with the British in London for Merdeka, or independence along with the first president of the Malayan Chinese Association (MCA) Tun Dato Sir Tan Cheng Lock and fifth President of Malaysian Indian Congress Tun V.T. Sambanthan. Once it became clear that the Communist threat posed during the Malayan Emergency was petering out, agreement was reached on 8 February 1956, for Malaya to gain independence from the British Empire. However, logistical and administrative reasons led to the official proclamation of independence in the next year, on 31 August 1957, at Stadium Merdeka (Independence Stadium), in Kuala Lumpur, which was purposely built for the celebrations of national independence.
 
 
TEMA MERDEKA TAHUN 2014
 
Ketika mengumumkan "Logo & Tema Merdeka Malaysia 2014" semasa majlis prapelancaran Hari Kemerdekaan pada 25 Jun 2014, Menteri Komunikasi dan Multimedia, Datuk Seri Ahmad Shabery Cheek berkata, pemilihan tema daripada lagu yang dipopularkan oleh Allahyarham Datuk Sudirman Haji Arshad itu dapat menyemai dan menyemarakkan semangat cintakan negara ke dalam jiwa rakyat.

 
"Saya percaya tema itu sangat signifikan bagi memberikan kesan mendalam dan melahirkan semangat kecintaan terhadap negara di dalam hati semua rakyat,"

 
"Secara tidak langsung dapat mewujudkan masyarakat yang cintakan negara dan sanggup berkorban dan bekerja keras demi menjamin keamanan, kemajuan, kesejahteraan dan kemakmuran negara pada jangka masa panjang," katanya.

 
Logo Hari Kemerdekaan ke-57 direka oleh Abdul Mutalib Abd. Rahman, seorang pereka grafik disebuah syarikat swasta. Beliau membawa pulang RM7,000 beserta dengan sijil penghargaan

RASIONAL LOGO
Jalur Gemilang yang sedang berkibar megah menjadi inspirasi kepada logo ini. Ia merupakan satu perlambangan kepada negara Malaysia yang merdeka dan berdaulat.

 
Angka 57 membawa maksud ulangtahun ke-57 kemerdekaan Malaysia. Sekaligus menjadi lambang kematangan negara dibawah kepimpinan yang mantap, berinovasi serta berwawasan yang boleh disaksikan menerusi pembangunan, kecermerlangan dan kemakmuran yang dikecapi secara berterusan.

 
Angka 57 yang diberikan sentuhan retro, menjadi refleksi kepada tarikh keramat kemerdekaan negara pada tahun 1957, mencerminkan impian dan harapan serta semangat cintakan negara yang tidak berbelah bagi rakyat terdahulu, semoga menjadi pedoman dan panduan kepada generasi Malaysia hari ini terutama golongan muda.

 
Kibaran Jalur Gemilang menyelimuti angka 57 turut mencerminkan kemakmuran dan keamanan negara yang telah wujud sejak mencapai kemerdekaan pada tahun 1957, berupaya dikekalkan sehingga ke saat ini dengan sokongan dan dukungan kuat oleh rakyat berbilang etnik dan kepercayaan yang bergabung menjadi satu masyarakat Malaysia yang unik dan bertoleransi.

 
Bulan sabit dan bintang berbucu 14 melambangkan kedaulatan negara, menjadi kewajipan setiap pemimpin dan rakyat untuk terus memelihara dan mengekalkannya.

 
Tema 'Malaysia.... Di Sini Lahirnya Sebuah Cinta' diletakkan pada sudut bersesuaian dengan rekabentuk logo bagi menyokong kekuatannya dari segi imbangan, maksud dan nilai estetika.

MAKSUD WARNA LOGO

Warna Merah-Lambang keberanian dan kesetiaan pada negara yang tercinta.

Warna Biru-Lambang penyatuan dan keharmonian antara kaum.
Warna kuning- Lambang kedaulatan negara dibawah naungan Raja Berpelembagaan dan diterajui kepimpinan yang prihatin dengan pencapaian negara serta keperluan rakyat.

 
Warna putih-Menjadi perlambangan kepada kejujuran, ketelusan dan komitmen serta kerjasama yang erat di antara pemimpin dan rakyat.
 

11 August 2014

Takdir & Usaha

Usaha kemudian Tawakkal kepada Allah
Terdapat sebilangan orang Islam yang terkeliru tentang konsep takdir (Qada’ dan Qadar), yang mana mereka beranggapan takdir mereka telah ditentukan oleh Allah s.w.t. sejak azali lagi dan dengan itu tidak perlu berusaha.
Hakikatnya, setiap manusia tetap berkewajipan untuk berusaha dan berikhtiar kerana semua perkara ditentukan oleh Allah tetapi manusia diberi pilihan-pilihan untuk mencorakkan hidupnya sendiri.
Nabi Muhammad s.a.w. bertanya kepada seorang Badwi yang meninggalkan untanya tanpa ditambat, “Mengapa kamu tidak menambat unta kamu?”
Orang Badwi itu menjawab, “Aku serahkan takdir dan bertawakkal kepada Allah s.w.t ”
Nabi Muhammad s.a.w. kemudiannya menjawab, “Ikatkan dahulu unta itu, kemudian barulah bertawakkal”.
Sesungguhnya umat Islam perlu percaya pada Qada’ dan Qadar Allah, dan perlu berusaha demi mengelakkan malapetaka atau mengurangkan risiko menanggung kerugian, dalam kes di atas, mengurangkan kebarangkalian hilangnya unta, barulah kemudian bertawakkal kepada Allah dan redha akan ketentuanNya.
Allah s.w.t. berfirman:

إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوۡمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُواْ مَا بِأَنفُسِهِمۡ
Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib/keadaaan sesuatu kaum sehingga mereka sendiri mengubah keadaan yang ada pada diri mereka. (Ar-Ra’d: 11)
Doa

وَقَالَ رَبُّكُمُ ٱدۡعُونِيٓ أَسۡتَجِبۡ لَكُمۡ
Dan Tuhan kamu berfirman: Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu.(Al-Mukmin: 60)
Sabda Rasulullah s.a.w :

(لاَ يَرُدُّ الْقَضَاءَ إِلاَّ الدُّعَاءُ، وَلاَ يُزِيْدُ فِى الْعُمْرِ إِلاَّ الْبِرُّ) -الترمذي-
“Tidak ada yang boleh mengubah takdir Allah kecuali doa.”
Ayat ini dapat difahami lebih mendalam bahawa doa disyariatkan dalam Islam pada dasarnya untuk mengubah nasib seseorang, sebab apalah gunanya seseorang berdoa kalau dia tidak mengharap perubahan daripada Allah. Baik perubahan umur dengan dipanjangkan umurnya, atau mengharap rezeki dengan meminta ditambahkan rezekinya.
Ajal dan Silaturrahim
Firman Allah Ta’ala:

وَلِكُلِّ أُمَّةٍ أَجَلٞۖ فَإِذَا جَآءَ أَجَلُهُمۡ لَا يَسۡتَأۡخِرُونَ سَاعَةٗ وَلَا يَسۡتَقۡدِمُونَ ٣٤
Dan bagi tiap-tiap umat ada ajal (yang telah ditetapkan); maka apabila datang ajal, tidak dapat mereka lambatkan walau sesaatpun dan tidak dapat pula dapat mereka percepatkan. (Al-A’raaf: 34)
Sabda Rasulullah s.a.w. :
Siapa saja yang ingin dimudahkan rezekinya, dan dipanjangkan umurnya, maka hendaklah menyambung silaturrahim. (Riwayat Bukhari)

Kalau dicermati dan direnungkan, perlu diketahui takdir yang diberi kepada setiap insan itu bukan hanya satu takdir, bahkan ada beberapa takdir.
Contohnya, Allah menentukan ajal si fulan untuk hidup selama 60 tahun, di samping itu juga Allah bagi takdir lain untuk hidup sampai 70 tahun lamanya.
Sesuai dengan hadis di atas, kalau si fulan menyambung silaturrahim maka takdir kedua akan dia capai, tapi kalau tidak maka dia akan diberi takdir yang pertama, iaitu akan hidup hanya sampai 60 tahun saja.
Dinyatakan oleh Ibnu Hajar dalam kitab “Fathu al-Baari”, beliau menerangkan bahawa sesungguhnya hadith dan ayat “Ta’jil” boleh digabungkan bersama, iaitu dengan memahaminya kepada dua bahagian.
Pertama: Maksud penambahan adalah Allah menambahkan keberkatan hidup bagi seorang mu’min yang menjalin silaturrahim.
Kedua: Hakikatnya adalah penambahan umur, di mana seseorang yang menjalin dan menyambung silaturrahim akan ditambahkan umurnya secara angka.
Beliaupun memberikan contoh umur, misalnya, umur seseorang ditentukan Allah antara enam puluh tahun dan seratus tahun, takdir pertama (60 tahun) dinamakan sebagai Qadha’ Mubram, sementara takdir kedua (100 tahun) adalah Qadha’ Mu’allaq.

Wabak Penyakit

Dalam satu riwayat juga disebutkan bahwa tatkala Umar bin Khattab r.a. dan rombongannya melakukan perjalanan ke suatu tempat di Syria, beliau tiba-tiba dikhabarkan bahawa tempat yang dituju sedang dilanda penyakit wabak, kemudian Umar r.a. bermusyawarah dengan rombongan untuk mencari jalan keluar, lantas Umar r.a. dan rombongan sepakat untuk membatalkan perjalanan tersebut dan kembali ke Madinah, kemudian salah seorang sahabat yang bernama Abu Ubaidah tiba-tiba memprotes keputusan Umar yang tidak ingin melanjutkan perjalanan.
فَقَالَ أَبُو عُبَيْدَة بْن الْجَرَّاحِ: أَفِرَارًا مِنْ قَدَرِ اللَّهِ؟ فَقَالَ عُمَرُ: لَوْ غَيْرُكَ قَالَهَا يَا أَبَا عُبَيْدَةَ – وَكَانَ عُمَرُ يَكْرَهُ خِلاَفَهُ – نَعَمْ نَفِرُّ مِنْ قَدَرِ اللَّهِ إِلَى قَدَرِ اللَّهِ
Abu Ubaidah bin al-Jarrah berkata “Apakah kita hendak lari menghindari takdir Allah?”
Umar r.a. menjawab: “Benar, kita menghindari suatu takdir Allah dan menuju takdir Allah yang lain”
.
Taqwa dan Tawakkal
Firman Allah Ta’ala:
وَمَن يَتَّقِ ٱللَّهَ يَجۡعَل لَّهُۥ مَخۡرَجٗا ٢ وَيَرۡزُقۡهُ مِنۡ حَيۡثُ لَا يَحۡتَسِبُۚ وَمَن يَتَوَكَّلۡ عَلَى ٱللَّهِ فَهُوَ حَسۡبُهُۥٓۚ إِنَّ ٱللَّهَ بَٰلِغُ أَمۡرِهِۦۚ قَدۡ جَعَلَ ٱللَّهُ لِكُلِّ شَيۡءٖ قَدۡرٗا ٣
Sesiapa yang bertakwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya).
Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya, dan sesiapa yang berserah diri (bertawakkal) kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya).
Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu. (At-Talaq: 2-3)
Bangkitlah wahai pemuda-pemudi Islam !
Corakkan kehidupan dengan nilai-nilai Islam.
Bersama usaha ke arah kemenangan Islam.

Tentang Berbuat Baik

Di kala bumi dibasahi air hujan di petang ini, aku tiba-tiba teringat sekitar pengkebumian arwah datukku dulu. Aku berusia belasan tahun ketika itu. Aku begitu ‘teruja’ melihat lautan manusia yang membanjiri rumah peninggalan arwah, yang dibina sendiri dengan tulang empat kerat datukku yang sememangnya tidak pernah duduk diam. Seingat aku, jarang sangat aku melihat arwah bersantai. Yang selalu aku lihat arwah ke hulu dan ke hilir dengan kerja-kerjanya yang seolah-olah tiada penghujung.
Satu-satunya masa yang aku lihat arwah dalam keadaan rehat adalah bilamana arwah mengumpulkan cucu-cucunya sambil kami duduk mengelilingi arwah di biliknya setiap pagi sebelum arwah memulakan tugasannya. Pada waktu itu akulah yang selalu menjadi ‘pembaca berita’ tidak bertauliah yang dididik secara tidak langsung oleh arwah datukku. Akhbar yang menjadi kegemarannya itu ku belek-belek dan mencari-cari ‘berita’ terkini untuk diperdengarkan bukan sahaja kepada sepupu-sepupuku tapi kepada ‘mentor’ku yang satu itu.
Ketika dalam usia di bangku sekolah dulu aku memang biasa mendengar nama-nama tokoh ternama seperti Nik Aziz dan juga Mahathir, tapi tidak ku pasti siapa mereka yang sebenarnya. Nama-nama itu ku temui dalam bahan bacaan yang terkandung dalam perpustakaan mini di rumah arwah datukku itu. Aku juga tidak tahu apa itu politik, fiqh mahupun sirah. Tapi aku memang gemar membaca buku-buku arwah yang banyak itu seawal usiaku 8-10 tahun. Sementelah aku memanglah seorang ulat buku.
Daripada ‘kegilaan’ku terhadap bahan-bahan bacaan milik arwahlah maka aku mengenal sirah nabawiyah. Aku kenal siapa Hassan Al-Banna, hatta siapa sebenarnya Mustafa Kamal Attarturk juga Ayatollah Khomeini. Mungkin bertitik tolak daripada itulah minatku pada bidang penulisan bercambah.
“Tok awak dulu baik orangnya. Semua orang ditegurnya. Siapa yang lalu di depan rumah pasti diajaknya makan bersama. Pendek kata, semua orang mengenali Cikgu Alias.” Baru ku tahu dari mana ibuku mendapat ‘bakat’ itu, berbuat baik. Berbuat baik itu memanglah dituntut, tapi dulu aku selalu saja tidak sepakat dalam ‘bakat’ yang satu ibuku itu sehinggakan pernah berkata: “Sudah-sudahlah berbuat baik. Sudahnya ditikamnya kita dari belakang nanti.” Allahurabbi. Naifnya aku. Teruknya aku sampai menghalang pada kebaikan. Apalah salahnya berbuat baik?
Kisahnya bukan hanya tentang berbuat baik, tapi bagaimana berbuat baik tanpa sempadan; tanpa menilai manusia-manusia lain bahkan terus berbuat baik walaupun pernah disakiti oleh mereka yang menerima ‘kebaikan’ kita.
Aku sebenarnya kagum dengan arwah datukku, Cikgu Alias. Meskipun kebanyakan orang menganggap arwah hanyalah seorang guru kampung yang biasa-biasa saja, arwah seorang yang baik. Bayangkan kalau ada sesiapa saja yang lalu di rumahnya pasti dia akan memanggil: “Eh, marilah singgah dulu makan nasi!” Tidak hairanlah kehilangannya amat dirasai bukan saja oleh keluarga, bahkan kucing kesayangan arwah yang sekan mogok lapar tidak mahu makan selepas pemergian arwah ke rahmatullah.
Benarlah kata orang, kalau kita baik apatah lagi berbuat baik pasti orang akan mengenang kita. Orang akan menyebut-nyebut nama kita dan mengingat kebaikan kita, bahkan sudi mendoakan kita.
Tidak hairanlah ramai yang menangisi pemergian arwah. Solat jenazah seakan-akan solat jemaah di masjid dengan saf-saf panjang memenuhi segenap ruang bahagian atas kediaman arwah datukku. Yang menghantar arwah ke ‘rumah’ barunya juga seakan-akan sebuah perarakan besar dengan diiringi ramai keluarga, sahabat dan juga taulan. Allahurabbi, begitu rupanya ‘kesudahan’ orang yang dilihat baik di mata manusia. Aku tahu, bukan sebuah penghargaan yang arwah pinta, tapi arwah di mata mereka sangat dipandang tinggi.
Moralnya, teruslah berbuat baik. Ini monologku dalam sendiri. Bukan hanya sebab mengejar pahalanya, tapi untuk memperolehi kegembiraan dan juga kebahagiaan dalam diri seperti kata Rasulullah SAW: “Buatlah kebaikan, kerana ia merupakan kunci kebahagiaan”. Imam Ibnul Jauzi bahkan pernah berkata: “Orang yang suka berbuat baik kepada manusia, dialah orang yang paling bahagia”.
Semoga arwah Tok, Opah, Datuk dan Nenek bahagia di ‘sana’ dan ditempatkan bersama orang-orang yang beriman dan bertaqwa. Ameen allahumma ameen.